One of Those Worst Days

Malam itu malam minggu. Teman gw tiba-tiba telpon ngajak jalan bareng gebetan yang selama ini selalu gw puja-puji (lihat ke bawah untuk tahu siapa orangnya). FYI, gw lagi sakit, tapi demi DIA, gw bela-belain pergi ke tempat janjian.

Sumpah. Tuh gebetan gw banyak lagaknya. Dia cowok dan kita cewek, tapi dia nyuruh kita yang pergi ngelayanin dia kek Ratu paling cantik sedunia. Cowok kok belagak kek Ratu? Najis ngga tuh'? Gw tambah kesal lagi pas dia ngelihat kita seolah meremehkan, like we're nothing compare to his friends.

Begitu lihat dia, ingin hati pen nampar dia. Gw kecewa banget. Nggak pernah nyangka kalau dia sebrengsek itu. Gw beneran nangis kalo inget malam minggu kacau itu.

Gw kira cuman gw yang ngerasa sakit, tapi dua teman gw juga ngerasain hal yang sama. Hati mereka juga sakit.

"Udah, Nes. Kau tenang aja. Dia sms atau telpon sekalipun, tak akan kami angkat lagi. Kita nggak akan pernah mau berhubungan lagi sama dia, kecuali dia datang ngejar-ngejar kami dan minta maaf cium kaki kau, Nes."

Totally. Gw aja langsung hapus semua memori yang berhubungan ama dia. Sms, no hape dia, dan semua lagu yang mengingatkan gw pada dia. Deleted.

Gw bersumpah nggak akan jatuh cinta lagi.
Nggak akan mengutamakan perasaan ketika bertemu cowok lagi.
Nggak akan semudah itu menyukai cowok lagi.

No more love at first sight. No more love without reason. Gw capek jalaninnya. Gw capek ngerasain sakit hatinya.

Gw bener-bener terharu dengar semua teman gw mengangkat senjata menyerang si brengsek itu.

Sudahlah. It's just one of those worst nights in life. Yet another will come again, right?